Jelajahi

Copyright © Portal News
Created with by Portal News
PT ZIB Group Templates

Iklan

Akibat Covid-19, Staf Perawatan di Inggris Menderita Trauma dan Kecemasan Parah

Tuesday, 12 January 2021, 21:00 WIB Last Updated 2021-10-11T14:07:34Z

Akibat Covid-19

 

London, Portal-News.co.id - Hampir setengah dari staf perawatan yang bekerja di unit perawatan intensif (ICU) di Inggris dalam pandemi COVID-19 mengalami kecemasan parah, depresi, atau gangguan stres pasca-trauma, dengan beberapa melaporkan merasa lebih baik mati, menurut laporan. untuk sebuah penelitian yang diterbitkan pada hari Rabu.

 

Banyak perawat dan dokter ICU memenuhi ambang klinis untuk PTSD, kecemasan atau masalah minum, dan gejalanya begitu parah sehingga beberapa melaporkan mempertimbangkan untuk menyakiti diri sendiri atau bunuh diri.

 

Kesehatan mental yang sangat buruk di antara staf ICU yang merawat pasien COVID-19 yang sakit kritis dan sekarat kemungkinan akan mengganggu kemampuan mereka untuk bekerja secara efektif dan membahayakan kualitas hidup mereka, kata para peneliti yang memimpin penelitian tersebut.

 

Lebih dari 81.000 ribu orang telah meninggal karena COVID-19 di Inggris, jumlah kematian resmi tertinggi kelima di dunia dalam pandemi global. Kurang lebih dari 3 juta orang di Inggris telah dites positif mengidap penyakit COVID-19 dan pemerintah mengatakan rumah sakit dan bangsal perawatan intensif di ambang kewalahan.

 

Tekanan pada staf ICU - yang bekerja dengan pasien yang sangat sakit untuk waktu yang lama di daerah di mana risiko pajanan COVID-19 tinggi dan di mana kekurangan staf dan peralatan menimbulkan masalah setiap hari - sangat tinggi.

 

Tingkat kematian yang tinggi di antara pasien COVID-19 yang dirawat di ICU, ditambah dengan kesulitan dalam komunikasi dan memberikan dukungan akhir hidup yang memadai kepada pasien, sangat mungkin menjadi penyebab stres yang sangat menantang bagi semua staf yang bekerja di ICU, kata Neil Greenberg, seorang profesor di Institute of Psychiatry, Psychology & Neuroscience di King's College London yang ikut memimpin penelitian.

 

Studi yang diterbitkan dalam Jurnal Occupational Health, dilakukan pada bulan Juni dan Juli sebelum Inggris mulai mengalami lonjakan infeksi terbaru.

 

Ditemukan bahwa di antara lebih dari 700 petugas kesehatan di sembilan ICU di seluruh Inggris, 45% memenuhi ambang batas kemungkinan signifikansi klinis untuk setidaknya satu dari empat gangguan kesehatan mental yang serius: depresi berat (6%), PTSD (40%), kecemasan parah. (11%) atau masalah minum (7%).

 

Yang paling mengkhawatirkan, kata para peneliti, lebih dari satu dari delapan orang dalam penelitian tersebut melaporkan seringnya pikiran untuk menyakiti diri sendiri atau bunuh diri - seperti berpikir lebih baik mati, atau menyakiti diri sendiri - dalam dua minggu sebelumnya.

 

Penemuan tersebut "menyoroti potensi dampak mendalam yang ditimbulkan oleh COVID-19 terhadap kesehatan mental staf garis depan Inggris," kata Greenberg, dan menunjukkan kebutuhan mendesak agar layanan kesehatan mental dapat segera diakses oleh semua petugas kesehatan. (Int)

Silahkan Komentar Anda

Tampilkan


Portal Update


PORTAL OLAHRAGA

+

PORTAL OTOMOTIF

+

PORTAL TEKNO

+
X
X
×
BERITA UTAMA TERKINI